Bismillahir-Rahmanir-Rahim.. Assalamualaikum... Kepada para pengunjung. Tujuan blog ini di wujudkan adalah untuk berkongsi ilmu dan maklumat. Posting-posting dari blog ini tidak terbatas pada satu-satu bab. Ia lebih kepada mengikut citarasa hamba sendiri. Harap maaf jika tidak memenuhi kehendak jiwa serta keselesaan para pengunjung yang berlainan idealogi. Namun hamba tetap menyediakan berbagai label infomasi ( scroll down pada sidebar dibawah dan lihat pada "LABEL" ) untuk dimanfaatkan bersama. Semoga dapat memberi manfaat pada kita semua insyaAllah. wassalam.

JANGAN LUPA TINGGALKAN LINK SUPAYA SENANG AKU NAK MELAWAT DAN FOLLOW KORANG BALIK.. INSYA ALLAH.

Saturday, July 31, 2010

'PATI' BESAR KEPALA KERANA PEMIMPIN YANG BODOH

بسم الله الرحمن الرحيم

DULU PATI, KINI PADI; DULU LARI, KINI BERANI!



TINDAKAN nekad seorang pendatang asing tanpa izin (PATI) Lanca Kace, yang mencabar Pentadbir Mahkamah Tinggi Sandakan (Belip) memotong badannya sebelum menebang tiang rumah yang didirikan secara haram di atas tanah Anak Negeri Sabah, dipercayai dirasuk kepercayaan bahawa dirinya ‘Kebal’ oleh MyKad yang diperolehi secara haram; sekaligus menukar statusnya kepada Pendatang Asing Dengan Izin (PADI).

Jika sebelum ini, Lanca dan suku sakatnya bertempiaran lari apabila melihat anggota polis, namun setelah mendapat Mykad melalui ‘Projek X-Files’ dan menjadi ahli UMNO, Lanca merasakan polis hanya sebagai ‘kawang’ dan berani menentang polis kerana percaya Mykad yang diperolehi membuatkan beliau ada ‘imuniti’ dan memiliki hak ‘Customary Right’.

Sebagai manusia istimewa kerana lahir dua kali (Indonesia dan Malaysia), Lanca menganggap dirinya sama taraf dengan Anak Negeri Sabah setelah memiliki Mykad (sebelum ini kad pengenalan biru dan KPT) dan boleh menceroboh tanah sesuka hati dengan keyakinan boleh memiliki hak ‘Customary Right’ setelah tiga tahun mengusahakan tanah berkenaan.

Menurut siasatan Sabahkini.Net, tanah NT 093102900 dan NT 093103014 telah dibeli dua beradik, Jenny A Bungkak dan Agnes A Bungkak, kedua-duanya berketurunan Kadazan, masing-masing daripada pemilik asal Eyong Bin Bak dan Hamisah Oloth dan proses pindah milik disempurnakan pada 30 September 2008.

Namun mereka gagal memasuki tanah berkenaan yang dibeli dengan pinjaman bank setelah mencagarkan rumah mereka dan sehingga kini terpaksa membayar ansuran pinjaman bank; sedangkan hasil tanah berkenaan dinikmati oleh PADI yang menghuni tanah mereka selama ini.

Menurut Jenny, beliau dan keluarganya telah putus asa kerana semua proses telah dilalui namun masih gagal memasuki tanah yang mereka beli secara sah kerana penceroboh enggan mengosongkan tanah berkenaan.

“Mereka dakwa tanah ini milik mereka walaupun kami menunjukkan geran tanah asal,” ujar Jenny yang memberitahu pihaknya menawarkan pelbagai alternatif termasuk menyewa tanah tersebut sehingga tiba waktu tanaman semula; membeli balik tanah yang mereka duduki secara tidak sah atau mengembalikan tanah tersebut kepada pemilik berdaftar.

Bagaimanapun kata Jenny, para penceroboh tanahnya enggan mendengar atau menerima tawaran yang dibuatnya, sebaliknya berkeras menyatakan tanah tersebut diberikan kepada mereka oleh seorang Wakil Rakyat dan akan tetap menjadi milik mereka sampai bila-bila.

“Oleh kerana perundingan menemui jalan buntu, maka saya terpaksa mengambil tindakan pengusiran di Mahkamah Tinggi Sandakan, tetapi mereka seolah-olah tidak mempedulikan perintah mahkamah dan enggan berganjak,” ujar Jenny yang kesal dengan sikap PADI yang menurunkan taraf Mahkamah Tinggi Sandakan sebagai ‘Kandang Kuda’.

Kata Jenny, mereka bukan sahaja enggan berganjak, malah mengugut akan mencederakan dan membunuh sesiapa sahaja yang berani memasuki tanah yang telah mereka usahakan secara haram selama ini.

Akibatnya, kata Jenny, beliau sekeluarga telah membuat laporan polis di Balai Polis Kinabatangan pada 16 Januari 2010 memaklumkan bahawa Perintah Evakuasi Mahkamah telah diserahkan kepada para penceroboh, namun mereka enggan berganjak.

“Polis pun hanya berdiam diri dan tidak mengambil sebarang tindakan terhadap laporan yang saya buat,” ujar Jenny yang memberitahu pihaknya terpaksa mengambil tindakan mahkamah untuk menjalankan perintah pelaksanaan mendapatkan tanah yang telah diceroboh.

Kata Jenny, pihaknya terpaksa mematuhi segala peraturan mahkamah termasuk memberi notis selama dua minggu kepada penceroboh untuk mengosongkan tanah berkenaan dan mengemukakan pelbagai dokumen tuntutan.

Selama tempoh dua minggu berkenaan, kata Jenny pihaknya masih bertolak ansur dan melantik juruperunding bagi mengelakkan perkara yang tidak diingini terjadi, namun tidak ada sebarang keputusan dapat dicapai melalui wakil yang mereka hantar, Ibrahim Tiong.

“Setelah semua perundingan menemui jalan buntu, maka Mahkamah Tinggi Sandakan telah menjalankan Perintah Pelaksanaan pada 13 Julai 2010, namun Belif menghadapi masalah untuk melaksanakan perintah berkenaan sehingga memaksa campurtangan polis,” kata Jenny yang tidak dapat menyertai operasi berkenaan kerana bimbang dicederakan para penceroboh dan jiran mereka.

Dalam hal ini, kata Jenny, beliau amat kesal kerana mereka sekeluarga terpaksa menggadai nyawa untuk mendapatkan tanah mereka. Walaupun perintah mahkamah telah dilaksanakan, namun para penceroboh kembali ke tanah berkenaan dan membaiki rumah yang telah diroboh.

Dalam pada itu, siasatan Sabahkini.net, ketika menjalankan Perintah Pelaksanaan terhadap dua lot tanah tersebut, Pembantu Tadbir Undang-Undang (Belip) Mahkamah Tinggi Sandakan, Mohamad Ismalie Yusop dalam affidavitnya mengakui telah menyempurnakan perintah berkenaan.

Kata Mohammad Ismalie, pada 13 Julai 2010, lebih kurang jam 11.30 pagi, beliau dan seorang lagi rakan sekerjanya, Rahayu Harun bersama-sama Wakil peguam Plaintif, Chong Ming Teck dan 6 orang pekerja dengan ditemani 7 orang polis dari Balai Polis Kinabatangan telah pergi ke rumah yang menduduk tanah NT 093102900 dan NT 093103014 di Sungai Koyah, Kinatabangan, Sandakan untuk menjalankan perintah mendapatkan pemilikan tanah ke atas orang yang telah menduduk tanah tersebut tanpa kebenaran atau lesen daripada pemilik asal.

Kata Mohammad lagi, ketika tiba di rumah pertama yang dihuni oleh Lanca Kace, beliau menerangkan bahawa kedatangan mereka untuk mengambil alih tanah berkenaan setelah tempoh secukupnya telah diberikan tamat dan meminta Lanca sekeluarga mengeluarkan barang-barang di dalam rumah sebelum diroboh.

Bagaimanapun kata Mohammad, Lanca menegaskan beliau enggan mengeluarkan barang-barang daripada rumahnya dan terjadi pertengkaran kerana Lanca telah menghalang tugas Belif.

Kata Mohammad Ismalie lagi, apabila kerja pemotongan tiang rumah hendak dimulakan, Lanca berdiri di tiang rumahnya dengan tujuan untuk menghalang perintah berkenaan dengan mengeluarkan kata-kata ugutan; "Kalau mahu potong tiang, biarlah potong badan saya sekali."

Anggota polis yang bertugas terpaksa bertindak menggari tangannya semasa kerja meroboh dijalankan dan gari hanya dibuka pada jam 5.30 petang setelah Lanca tidak lagi menunjukkan tanda melawan.

Memandangkan rumah tersebut masih ada talian elektrik, kata Mohammad Ismalie, pihak plaintif bercadang memotong dinding rumah tersebut supaya tidak berlaku litar pintas.

Setelah rumah pertama selesai dirobohkan, petugas bergegas untuk merobohkan rumah kedua yang didiami keluarga Alimuddin Lakkata, namun tiada penghuni dan setelah menunggu selama 15 minit, pemilik rumah tersebut memberitahu tidak sanggup melihat rumahnya diroboh dan membenarkan kerja perobohan rumahnya dilakukan tanpa sebarang tentangan.

Dalam pada itu, Agnes A Bungkak ketika dihubungi berkata, pihaknya terpaksa kembali lagi ke Mahkamah Tinggi Sandakan untuk memfailkan Perintah Menghina Mahkamah terhadap sesiapa sahaja yang masih berada di tanah berkenaan atau membantu para penceroboh.

“Kita tidak lagi dapat bertolak ansur tetapi kita masih percaya kepada undang-undang. Kita yakin hanya ‘Contemp Of Court’ sahaja yang dapat mengajar mereka memahami dan mematuhi undang-undang negara kita,” kata Agnes yang merayu agar penderitaan mereka disiarkan di Sabahkini.net untuk pengetahuan Kerajaan Malaysia dan rakyat Sabah amnya.

Oleh: MUTALIB M.D (sabahkini)


UNTUK TEMAN-TEMAN BLOGGERS YG MELAWAT BLOG INI, TINGGALKANLAH SEPATAH DUA KOMEN UNTUK DIJADIKAN PERINGATAN AGAR AKU X TERLUPA UNTUK MELAWAT BLOG KALIAN KEMBALI.. INSYA ALLAH.. ASTAGHFIRULLAH AL-AZHIM..ASTAGHFIRULLAH AL-AZHIM..ASTAGHFIRULLAH AL-AZHIM..

3 comments:

Hak said...

'PATI' BESAR KEPALA KERANA PEMIMPIN YANG BODOH
Marilah kita semua nasishatkan rakyat malaysia jangan pilih lagi pemimpin yang ngok, kalau pilih juga pemimpin yang ngok nanti rakyat juga jadi ngok!

!Tawaran Istimewa! Kpd pendatang haram yang datang secra haram marilah ramai-ramai ke malaysia daptkan ic percuma sempena pembukaan Piliharaya Umum ke13 diMalaysia dijangka pertengahan tahun depan.... mari mari! Murah murah! Bangsa Melayu murah dikerjakan oleh pemimpin umno!

Anonymous said...

ANAK HARAM JADAH PUNYA PADI..

udahla duk atas tanah orang,
tuan punya tanah nak ambil balik..
pasaipa payah sangat nak keluar..GET LOST LAA...
kethegaq nak mampos, melawan pula..
apa punya manusia...gi balik tempat hang nuu..

IBU.SUMIASIH said...

Saya mau mengucapkan terima ksih g tidak terhingga, serta penghargaan & rasa kagum yg setinggi-tingginya kepada AKI JEYAPATI , saya sudah kerja sebagai TKI selama 5 tahun di singapore, dengan gaji lebih kurang 2.5jt/bln, tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, apalagi setiap bulan harus mengirim ortu di jawa, sudah lama saya mengetahui roomnya AKI ini, juga sudah lama mendengar nama besar aki, tapi saya termasuk orang yg tidak terlalu percaya dengan hal ghoib, jadi saya pikir ini pasti kerjaan orang iseng Saja.
tetapi kemarin waktu pengeluaran 8924 , saya benar2 tidak percaya & hampir pingsan, angka yg diberi aki 8924 ternyata tembus, awalnya saya coba2 menelpon, saya bilang saya terlantar di singapore, tidak ada ongkos pulang, terus beliau bantu kasih angka 8924 setelah saya bantu mahar 8 juta.mulanya saya tdk percaya,mana mungkin angka ini keluar, tapidengan penuh pengharapan saya pasangin kali 100 lembar, sisa gaji bulan januari, ternyata meledak….!!!
dapat BLT 750jt, sekali lagi terima kasih banyak AKI JEYAPATI, saya sudah kapok kerja jadi TKI, rencana minggu depan mau pulang aja ke sukabumi.buat aki,saya tidak akan lupa bantuan& budi baik aki.HUBUNGI AKI JEYAPTI DI NO INI 0852-4228-0055. KLIK TOGEL 2D 3D 4D 6D DISINI