Bismillahir-Rahmanir-Rahim.. Assalamualaikum... Kepada para pengunjung. Tujuan blog ini di wujudkan adalah untuk berkongsi ilmu dan maklumat. Posting-posting dari blog ini tidak terbatas pada satu-satu bab. Ia lebih kepada mengikut citarasa hamba sendiri. Harap maaf jika tidak memenuhi kehendak jiwa serta keselesaan para pengunjung yang berlainan idealogi. Namun hamba tetap menyediakan berbagai label infomasi ( scroll down pada sidebar dibawah dan lihat pada "LABEL" ) untuk dimanfaatkan bersama. Semoga dapat memberi manfaat pada kita semua insyaAllah. wassalam.

JANGAN LUPA TINGGALKAN LINK SUPAYA SENANG AKU NAK MELAWAT DAN FOLLOW KORANG BALIK.. INSYA ALLAH.

Sunday, October 25, 2009

LELAKI MUDA

Bismillahirahmannirahim..

Kaum Adam dan Hawa haruslah berfikiran terbuka menerima pasangan tanpa mengira usia. Paling penting yang harus dilihat adalah kemuliaan akhlak seseorang itu.

Masyarakat kebanyakkannya masih kurang menerima sekiranya berlaku perkahwinan antara pasangan di mana pasangan lelaki adalah lebih muda dari pasangan wanita. Rata-rata dilihat kebanyakan perkahwinan berlaku antara pasangan yang sebaya atau dimana pasangan wanita lebih muda dari pasangan lelaki. Namun jika diperlihat riwayat Nabi Muhammad s.a.w. ramai yang mengetahui bahawa baginda telah mengahwini isteri pertamanya iaitu Khadijah ra. sewaktu umur Baginda 25 tahun, manakala umur Khadijah ra adalah 40 tahun. Jarak perbezaan 15 tahun jauhnya. Sebelum menikah dengan Nabi Muahammad s.a.w Khadijah pernah menikah dua kali dan dikurniakan 3 cahayamata. Pertama dengan Atiq bin A'idz at-Tamimi, dan yang kedua dengan Abu Halah at-Tamim (Hindun bin Zurarah). 1

Setelah berkahwin dengan Nabi Muhammad s.a.w, mereka telah memperoleh 7 org anak pula iaitu Zainab, Ruqayyah, Ummu Kalthum, Fatimah r.a, Qasim, Tayyab dan Tahir.

Sesungguhnya Khadijah r.a. merupakan nikmat Allah yang besar bagi Rasulullah s.a.w. Khadijah mendampingi Nabi s.a.w selama seperempat abad, berbuat baik kepadanya di saat beliau gelisah, menolongnya di waktu-waktu yang sulit, membantunya dalam menyampaikan risalahnya, ikut serta merasakan penderitaan yang pahit pada saat jihad dan menolongNya dengan jiwa dan hartanya Rasulullahs. a.w bersabda : "Khadijah beriman kepadaku ketika orang-
orang mengingkari. Dia membenarkan aku ketika orang-orang mendustakan. Dan dia memberikan hartanya kepadaku ketika orang-orang tidak memberiku apa-apa. Allah mengaruniai aku anak darinya dan mengharamkan bagiku anak dari selain dia." [HR. Imam Ahmad dalam "Musnad"-nya, 6/118] Diriwayatkan dalam hadith shahih, dari Abu Hurairah r.a., dia berkata :"Jibril datang kepada Nabi s.a.w, lalu berkata :"Wahai, Rasulullah, ini Khadijah telah datang membawa sebuah wadah berisi kuah, makanan atau minuman. Apabila dia datang kepadamu, sampaikan kepadanya salam dari Tuhan-nya dan beritahukan kepadanya tentang sebuah rumah di syurga, (terbuat) dari mutiara yang tiada suara ribut di dalamnya dan tiada kepayahan." [Shahih Bukhari, Bab Perkawinan Nabi s.a.w dengan Khadijah dan Keutamaannya, 1/539].

Khadijah, menurut riwayat Ibnul Atsir dan Ibnu Hisyam adalah seorang wanita pedagang yang mulia dan kaya. Beliau sering mengirim orang kepercayaannya untuk berdagang. Ketika mendengar kabar tentang kejujuran Nabi s.a.w. dan kemuliaan akhlaknya. Khadijah mencoba memberi amanat kepada Nabi s.a.w. dengan membawa dagangannya ke Syam (sekarang Palestina, Syria, Lebanon, dan Yordania).

Khadijah membawakan barang dagangan yang lebih baik dari apa yang dibawakan kepada orang lain. Dalam perjalanan dagang ini Nabi s.a.w. ditemani Maisarah, seorang kepercayaan Khadijah. Muhammad s.a.w. menerima tawaran ini dan berangkat ke Syam bersama Maisarah meniagakan harta Khadijah. Dalam perjalanan ini Nabi s.a.w berhasil membawa keuntungan yang berlipat ganda, sehingga kepercayaan Khadijah ra. bertambah terhadapnya.

Selama perjalanan tersebut Maisarah sangat mengagumi akhlak dan kejujuran Nabi s.a.w.. Semua sifat dan perilaku tersebut dilaporkan Maisarah kepada Khadijah. Khadijah tertarik pada kejujurannya, dan ia pun terkejut oleh keberkatan yang diperolehnya dari perniagaan Nabi s.a.w. Kemudian Khadijah menyampaikan hasratnya untuk menikah dengan Nabi s.a.w. dengan perantaraan Nafisah binti Muniyah. Nabi s.a.w. menyetujuinya, kemudian Nabi menyampaikan hal itu kepada paman-pamannya. Setelah itu, mereka meminang Khadijah untuk Nabi s.a.w. dari paman Khadijah, Amr bin Asad. Ketika menikahinya, Nabi berusia dua puluh lima tahun, sedangkan Khadijah berusia empat puluh tahun.

Mengenai kedudukan dan keutamaan Khadijah dalam kehidupan Nabi s.a.w., sesungguhnya ia tetap mendapatkan kedudukan yang tinggi di sisi Rasulullah sepanjang hidupnya. Telah disebutkan di dalam riwayat Bukhari dan Muslim, bahwa Khadijah adalah wanita terbaik pada zamannya.

Bukhari dan Muslim meriwayatkan bahawa Ali ra pernah mendengar Rasulullah bersabda : 'Sebaik-baik wanita (langit) adalah Maryam binti Imran, dan sebaik-baik wanita (bumi) adalah Khadijah binti Khuwailid'.

Bukhari dan Muslim juga meriwayatkan dari Aisyah ra, ia berkata : 'Aku tidak pernah cemburu kepada isteri-isteri Nabi s.a.w kecuali kepada Khadijah, sekalipun aku tidak pernah bertemu dengannya. Adalah Rasulullah ketika menyembelih kambing, ia berpesan, 'Kirimkan daging kepada teman-teman Khadijah'. Pada suatu hari aku memarahinya, lalu aku katakan, 'Khadijah?' Kemudian Nabi bersabda,'Sesungguh nya aku telah dikurniai cintanya'.

Ahmad dan Thabrani meriwayatkan dari Masruq dari Aisyah ra, ia berkata : 'Hampir tidak pernah Rasulullah keluar rumah sehingga menyebut Khadijah dan memujinya. Pada suatu hari Rasulullah menyebutnya, sehingga menimbulkan kecemburuanku. Lalu aku katakan, 'Bukankah ia hanya seorang tua yang Allah telah menggantikannya untuk kakanda orang yang lebih baik darinya?' Kemudian Rasulullah marah seraya bersabda, 'Demi Allah, Allah tidak menggantikan untukku orang yang lebih baik darinya. Dia beriman ketika orang-orang ingkar, dia membenarkanku ketika orang-orang mendustakanku, dia membela dengan hartanya ketika orang-orang menghalangiku, dan aku dikaruniai Allah anak darinya, sementara aku tidak dikaruniai anak sama sekali dari isteri lainnya'.

Sehubungan dengan pernikahan Rasulullah s.a.w. dengan Khadijah, kesan yang pertama sekali diperolehi dari pernikahan ini ialah, bahwa Rasulullah sama sekali tidak memperhatikan faktor kesenangan jasadiah. Seandainya Rasulullah sangat memperhatikan hal tersebut, sebagaimana pemuda seusianya, nescaya beliau mencari orang yang lebih muda, atau orang yang tidak lebih tua darinya. Nampaknya, Rasulullah menginginkan Khadijah kerana kemuliaan akhlaknya diantara kerabat dan kaumnya, sampai ia pernah mendapatkan julukan 'Afifah Thahirah' (wanita suci) pada masa jahiliyah.

Pernikahan itu berlangsung hingga Khadijah meninggal dunia pada usia enam puluh lima tahun, sementara itu Rasulullah telah mendekati lima puluh tahun, tanpa berfikir selama masa ini untuk menikah dengan wanita atau gadis lain.

Oleh : Dr. Muhammad Sa'id Ramadhan Al-Buthy

Diriwayatkan oleh Ibnu Sayyidin-Nas dalam 'Uyunul Atsar, Ibnu Hajar dalam al-Ishabah dan lainnya. Kata ganti di dalam kata nisa'iha seperti ditunjukkan oleh riwayat Muslim kembali kepada langit untuk yang pertama (Maryam) dan kepada bumi untuk yang kedua (Khadijah). Berkatalah ath-Thaibi: kata ganti yang pertama kembali kepada umat di masa Maryam hidup., yang kedua kembali kepada umat ini. Lihat Faithul Bari, 7/91. Muttafaq 'Alaih, lafazh ini bagi Muslim (Sumber : Sirah Nabawiyah, Analisis Ilmiah Manhajiah Sejarah Pergerakan Islam di Masa Rasulullah s.a.w).

UNTUK TEMAN-TEMAN BLOGGERS YG MELAWAT BLOG INI, TINGGALKANLAH SEPATAH DUA KOMEN UNTUK DIJADIKAN PERINGATAN AGAR AKU X TERLUPA UNTUK MELAWAT BLOG KALIAN KEMBALI.. INSYA ALLAH. I LOVE YOU FULL.. HA..HA..HA..HA..

15 comments:

ada_hairuni said...

Thanks for sharing kisah Nabi & Khadijah.
Teman sy skrg 5 tahun lebih muda. Stkt ni penerimaan family ok, cuma segelintir kwn2 yg tak berapa berkenan/tak setuju. Alasannya, dia lebih muda.
Memang kita sbg manusia biasa tak selayaknya dibandingkan dgn Muhammad, kekasih Allah. Tapi cerita Nabi & Khadijah dpt jd iktibar. Tak ada salahnya berpasangan lebih muda. Asal kita sendiri bahagia. :)

Cik Cookie said...

Jangan kata yang muda yang tua pun ssh nak dapat.
Hohohoho....

FRB said...

tak kisah la tua atau muda. yg penting masing berperanan saling melengkapi, menjaga dan menyayangi. pasangan diperlukan untuk membimbing ke arah kebaikan

BUJANG SUSAH said...

Cik cookie... ada sorang kawan ni.. nak ke?

wahyujatmika said...

Salam hormat dan rahayu.

Jodoh pertemuan itu sudah menjadi ketentuan Ilahi. Semakin tinggi makam/martabat seseorang, semakin hebat ujian dariNya.

Rabiatul'adawaiyah seorang wanita tasauf pernah dilamari oleh beberapa lelaki termasuk khalifah, dan wali besar seperti Wali Hassan Basari, namun lamaran itu ditolak kerana cintanya yang begitu suci kepada Ilahi.

Kalau anak remaja inginkan pasangan hidup pasti minta keizinan daripada kedua orang tuanya, lain pula bagi Rabiatul' adawiyah, sesiapa yang ingin bersatu dengannya hendaklah minta keizinan terlebih dahulu daripada Allah, Tuhan pencipta Alam.

Umur bukanlah satu ukuran bagi menentukan kebahagiaan rumah tangga,yang penting disini ialah adanya pengertian saling memahami dalam kalangan mereka dan saling memelihara kesucian hati.


Bicarawahyu.

norhalim mh said...

salam,

slmt berkenalan, saya baru mengenali blog anda, ada kelainan, kekalkan dgn penampilan ini. wslm.

gummybear said...

salam..

ramai yg memandng serong apabila saya memilih teman hidup muda setahun dari saya..
sampai ada yg menggelarkan 'adik dan kakak..
tapi saya x peduli semua itu, jodoh pertemuan di tangan Tuhan..

yg pentg dia seorg yang beriman, setia, jujur dan taat pada ibunya...umur bukan penentu kebahagiaan..

semoga jodoh saya berpanjangan bersamanya...amin..

Kojack de Alloohaa said...

hmm...teringat ak akan kta2 rosnah mat aris yg melampau kurg ajor ny dlu...

Anonymous said...

salam?? ader ker skang mcm 2???

:: nurhayati :: said...

org yg melarang kahwin dgn pempuan yg lebih tua tu mungkin hanya memikirkn soal seks semata2...

anak muallaf said...

Salam Bujang,
Lama akak tak kesini..Kak Leha rasa sirah ni ada nak kena batang hidung bujang kot..Kalau family Bujang tak dapat terimanya insyaallah kak leha sedia jadi orang tengahnya..
Soalan lazim Siapa anak-anak comel tu bujang..Tak nak share dgn v all ke?
Anyway bujang tahniah la artikel bujang memang mantop.Syabas la bujang..

lalink7 said...

Bujang Susah : rajin nyer promote member yer? heheheh..

dapat pucuk muda nieh macam susah skiet nak handle buktinye my sista n bro in law..hurm..byk benda jelas nampak kurang lg kematangan..

tapi kalau dah jodoh dah tersurat dengan yg muda, terimalah dengan hati yg tebuka..

BUJANG SUSAH said...

InsyaAllah kak leha.. xder masalah ni.. kalau tiada aral melintang mungkin bulan 2 atau bulan 3 ni. sedang dalam perbincangan lagi. klau jadi nnt jemput la dtg ke limbang sarawak. Buat majlis kat sana jer kak.

rock kapak said...

kawin le

Editor SIMAAS said...

Salam Bujang,

Alhamdulillah,Jgn lupa jemput..saya pun org swk..