Bismillahir-Rahmanir-Rahim.. Assalamualaikum... Kepada para pengunjung. Tujuan blog ini di wujudkan adalah untuk berkongsi ilmu dan maklumat. Posting-posting dari blog ini tidak terbatas pada satu-satu bab. Ia lebih kepada mengikut citarasa hamba sendiri. Harap maaf jika tidak memenuhi kehendak jiwa serta keselesaan para pengunjung yang berlainan idealogi. Namun hamba tetap menyediakan berbagai label infomasi ( scroll down pada sidebar dibawah dan lihat pada "LABEL" ) untuk dimanfaatkan bersama. Semoga dapat memberi manfaat pada kita semua insyaAllah. wassalam.

JANGAN LUPA TINGGALKAN LINK SUPAYA SENANG AKU NAK MELAWAT DAN FOLLOW KORANG BALIK.. INSYA ALLAH.

Wednesday, January 19, 2011

KITA NOMBAR SATU DALAM DUNIA

بسم الله الرحمن الرحيم

Pilihanraya mungkin sudah hampir atau mungkin lambat lagi. Terpulang kepada Najib untuk mengambil keputusannya; nak diadakan sekarang atau setahun lagi atau bila-bila. Nampaknya pilihanraya sudah menjadi isu yang diminati oleh orang ramai dan kali ini penantiannya lebih dirasakan oleh rakyat jika dibandingkan penentian pilihanraya semasa Pak Lah dahulu.

Jika dilihat secara terperinci rakyat sedang tertunggu-tunggu untuk memasuki bilik mengundi untuk membuang undi bagi menggunakan hak mereka sebagai pemilih untuk menentukan masa depan negara. Pihak kerajaan (BN) sedang bersedia dengan pengumuman berbagai-bagai projek pembangunan bagi menambat hati rakyat tetapi hati rakyat rasanya belum lagi tertambat kerana kekaburan yang mereka lihat tentang faedah secara ‘direct’ kepada mereka.

Pilihanraya kali ini akan berhadapan dengan isu kenaikan harga barang keperluan yang melambung begitu tinggi yang diiringi oleh keputusan kerajaan untuk menarik balek subsidi banyak barang keperluan dan perkhidmatan. Rakyat diajak bersama-sama berkorban dengan hidup tanpa subsidi dan sebenarnya rakyat bukanlah tidak mahu berkorban.

Tetapi rakyat juga kecewa kerana banyak pihak yang tidak mahu berkorban bersama mereka untuk membantu kerajaan dalam menempuh zaman kegagalan mentadbir negara dengan sempurna. Rakyat amat sedih melihat pengorbanan mereka tidak disertai oleh ‘concessionaire’ lebuhraya-lebuhraya misalnya untuk menurunkan harga toll sedangkan traffic yang menggunakan lebuhraya-lebuhraya itu bertambah. Mereka (concessionaire’) ini tetap dengan perjanjian berat sebelah yang dimeterai oleh mereka dengan kerajaan dahulu.

Rakyat juga kecewa dengan kerajaan kerana membelanjakan wang mereka dengan projek-projek raksaksa yang kos yang terlalu tinggi dan rakyat sentiasa merasa curiga dengan kos yang terlibat kerana wang yang akan dibelanjakan itu adalah wang mereka dan mereka jugalah yang akan membayar perkhidmatan yang tinggi itu. Projek MRT yang akan menelan belanja sebanyak RM36 billion yang belum termasuk kos pengambilan alih tanah dan lain-lain.

Yang memandu kenderaan pula sedang dibebani dengan saman ekor yang belum tentu salah dan benar mereka terpaksa membayar dengan ratusan ringgit dibalai-balai polis dimana-mana. Ibu bapa pula mundar mandir untuk mencari pembiayaan pelajaran anak-anak mereka kerana kos pelanjaran sangat tinggi. Semakin kaya kerajaan semakin tinggi kos untuk menghantar anak-anak mereka keluar negara.

Pemimpin kita berkata negara kita sudah maju tetapi kita dibawah ini masih dalam keadaan yang sama sahaja malahan lebih susah dari dahulu kerana kenaikan harga barang dan penarikan balek semua jenis subsidi dari kita. Hendak kritik kerajaan pula hanya akan membinasakan peluang kita untuk maju kerana kerajaan tidak suka dikritik walaupun mereka berkata mereka adalah pemimpin-pemimpin yang terbuka untuk ditegur.

Kepada mereka yang sudah berusia kos perkhidmatan perubatan walaupun nampaknya masih rendah dihospital-hospital kerajaan tetapi bagi penyakit-penyaki yang memerlukan perkhidmatan yang specialized seperti kos mendapatkan perkhdmatan dialysis buah pinggang masih terlau berkurangan dan pada mereka yang tidak berpencen terpaksa membayar dengan harga ratusan ringgit setiap kali mendapatkan perkhidmatan itu.

Anak-anak muda yang masih muda yang baru menerima segulung ijazah pula dibebani dengan hutang yang besar untuk membayar kembali pinjaman PTPTN semasa belajar diUniversiti dahulu. Dalam pada itu gaji yang masih kecil itu terpaksa digunakan untuk membantu ibu bapa yang sudah tua yang rata-rata miskin dikampong. Akhirnya mereka terjebak dengan hutang kad kredit pula dan ribuan anak-anak muda sedang menghadapi kemungkinan muflis.

Mereka terpaksa memohon kad kredit untuk menyambung kehidupan mereka kerana kebanyakan pendapatan dan gaji mereka yang tidak seberapa itu digunakan untuk membantu ibu bapa dan membayar balek hutang dengan PTPN.

Akhirnya anak-anak yang masih muda ini terkial kial untuk meneruskan hidup dan dalam pada itu mereka membaca kenyataan-kenyataan pemimpin kita yang mengatakan kita adalah sebuah negara maju dan akan menjadi negara yang berpendapatan tinggi. Pertembungan diantara kenyataan pemimpin-pemimpin dan keadaan sebenar yang mereka hadapi membuatkan mereka merasa keliru.

Saya yang sentiasa berada bersama dengan mereka yang susah-susah ini menerima banyak aduan dari mereka ini yang sedang menhadapi apa yang telah saya sebutkan tadi. Tetapi saya hanya setakat mendengar dan memberi mereka semangat supaya jangan berputus asa dan berdoa sentiasa kepada Tuhan kerana dalam keadaan kesusahan san keresah mereka sekarang ini, mereka hanya boleh dibantu oleh syufaat Rasul dan Rahmat Tuhan semata-mata.

Keadaan ini tidak dirasai oleh mereka yang bergelar pemimpin kerana mereka yang diatas itu terlalu sibuk dengan cita-cita masing-masing dan tidak ada masa untuk memikir dan melakukan apa-apa untuk membantu rakyat seperti ini. Mereka ini mungkin dapat sedikit sebanyak bantuan jika sampai pilihanraya sahaja. Tetapi pilihan raya akan tiba lambat lagi dan jika bergantung untuk mendapat bantuan hanya semasa piliharaya sahaja maka bantuan itu akan hanya datang 5 tahun sekali.

Saya terlalu sensitive terhadap isu pelajaran dan kesihatan yang dihadapi oleh mereka ini. Kadang-kadang saya berfikir dari ketirisan ratusan billion selama ini kenapalah tidak tiris sedikit untuk merperumpukkan untuk pelajaran anak-anak kita. Rakyat nampak keitirisan ini. Tidak bolehkah asingkan 3 atau 4 billion ringgit dari jumlah puluhan billion yang dicuri ini untuk mereka yang hendak melanjutkan pelajaran mereka.

Apa faedahnya bangunan yang gagah seperti Pusat Pentadbiran Kerajaan yang gah diPutrajaya jika rakyat masih ‘menyelapu’ untuk mendapatkan pembiayaan pelajaran anak-anak mereka atau untuk mendapatkan perkhidmatan perubatan yang baik bagi mereka?

10 Downing Street diLondon hanya diletakan dipenghujung Jalan Downing disana yang berkampir dengan rumah kedai tetapi disitulah kuasa dunia terbesar ditadbir. Pejabat dan kediaman PM Britain terletak disitu sejak dri dulu sehinggalah sekarang. Mereka tidak bina pusat pentadbiran yang melibatkan wang rakyat sebegitu banyak kerana yang penting bagi kerajaan Britain ialah ‘efficiency’ pentadbiran kerajaan untuk mengelolakan rakyat.

Apabila kerajaan sudah kurang effektif rakyat akan tukar kerajaan dan tidak payah menjadikan isu-isu besar dalam menukar pimpinan negara itu. Gordan Brown meletakan jawatan dalam tempuh 5 jam sahaja apabila parti buruh tidak berjaya mendapat majority untuk membentuk kerajaan dan dalam tempoh 5 jam jugalah dimasyorkan PM yang baru mengambil alih.

Tetapi kita tidak dapat membayangkan betapa tingginya kos menguruskan bagunan yang begitu besar diPutrajaya itu. Kalaulah jumlah itu dipergunakan untuk menghantar anak-anak bangsa kita untuk melanjutkan pelaran keluar negara sehingga peringkat yang tertinggi tidak salah jika dikatakan jumlah dana yang digunakan untuk membangunkan Putrjaya itu boleh menghantar sejuta anak-anak kita kel;uar negara bagi mendapatkan pelajaran. Jika tidak jumlah itu boleh digunakan untuk membina banyak lagi pusat pengajian iktsad dan separa iktisad untuk jutaan rakyat.

Tetap apa nak buat. Pemimpin kita lebih hendak menunjuk-nujuk. Bagi mereka lebih besar bangunan lebih besarlah kejayaan kita. Kita hanya mahu nama. Kita bangga dengan tiang bendera yang tertinggi didunia, jabatan yang ketiga terpanjang didunia, Gong yang terbesar didunia yang pernah diletakan diangkasapuri seta bangunan berkembar yang tertinggi didunia dan semuanya yang nombor satu dalam dunia.

Akhirnya kita juga yang berhadapan dengan kegiatan rasuah diantara yang terhebat didunia. Kita juga terjebak dengan perbelanjaan kepada perkara yang tidak perlu yang keterlaluan. Dinagara ini jugalah kos untuk perbelanjaan kegiatan isteri PM yang tertinggi didunia. Saya rasakan wanita pertama kita berbalanja lebih tinggi dari Michelle Obama atau Imelda Marcos dari Filipina dahulu.

Entah apa yang disibukannya kita pun tidak faham. Semuanya itu rakyat yang tanggung. Tetapi apabila rakyat marah-marah, rakyat pula ditempelak akhirnya. Kepada pemimpin-pemimpin kita ingin bertanya; tuan-tuan semua nak jadikan rakyat ini sebagai apa? Jadi lembu? Atau kerbau untuk membajak? Atau apa?

Sampai bila keadaan ini akan berterusan? jawab setengah anak muda sekarang, "lu pikirlah sendiri" - aspanalias


Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; beberapa pemimpin yang berdusta dan berbuat aniaya. Maka barang siapa yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu (mendukung) tindakan mereka yang aniaya itu, maka ia bukan termasuk umatku, dan bukanlah aku daripadanya. Dan ia tidak akan dapat sampai datang ke telaga (yang ada di syurga).- Riwayat Tirmidzi, Nasae’i dan Hakim.

5 comments:

zurena said...

semakin kaya kerajaan kita semakin susah hidup rakyat... itulah realiti hidup ari ni....

mariah said...

Ya Allah... Permudahkanlah proses plihanraya akan dtg bagi parti yg berhak dan adil untuk kami.. Namun sebaliknya bagi kerajaan yg sentiasa menganiaya kami, memakan harta rakyat yg miskin,anak yatim dan semacamnya lg. "BN, semoga kamu susah walau kamu berasuah"!

da[Y]un said...

salam..
Pilihanraya?unidi?
er,,baru sedar, dayun belum daftar mengundi..huhu

kak zah said...

Assalammualaikum , memang betul orang kita sekarang terhimpit dan tersepit dibumi sendiri.Harga barang naik3 dan terus naik ....Nasib la.

donk said...

ingatlah...depa kat atas nun tak takut..tak heran..tak kesah ...atau apa apa tak lagi pun..atas masalah rakyat..sebab depa ada pendekatan tersendiri untuk memenangi pilihanraya...tipu muslihat mereka jika di himpunkan yang dah di pakai dengan belum lagi di pakai dan di guna mengalahkan kamus dewan tebalnya..

begitu banyak tipu daya..dan menteri menteri pula hanya sibuk memikirkan bagaimana nak tipu rakyat...

bagaimana nak menang pilihanraya..nak gantikan siapa jika dia nak berhenti..contoh midah osman nak masukkan adik dia pula jadi calon...

undi pos contohnya senjata paling kuat...undi pos yang boleh di berikan pada sesiapa saja yang nak tumbang,...

itu salah satu cara untuk menang besar...kita tak terlawan dengan tipu daya orang atasan ni..kecuali dengan kuasa Allah saja..

oleh itu banyakkan berdoa kepada Allah untuk memusnahkan golongan yang ada sekarang...tapi bayangkan sikap mereka contohnya..hingga sanggup hamidah osman mengatakan sembahyang hajat itu bidaah...

Tuhan pun dipermainkan apa lagi rakyat yang masih tak sedar sedar lagi...