Bismillahir-Rahmanir-Rahim.. Assalamualaikum... Kepada para pengunjung. Tujuan blog ini di wujudkan adalah untuk berkongsi ilmu dan maklumat. Posting-posting dari blog ini tidak terbatas pada satu-satu bab. Ia lebih kepada mengikut citarasa hamba sendiri. Harap maaf jika tidak memenuhi kehendak jiwa serta keselesaan para pengunjung yang berlainan idealogi. Namun hamba tetap menyediakan berbagai label infomasi ( scroll down pada sidebar dibawah dan lihat pada "LABEL" ) untuk dimanfaatkan bersama. Semoga dapat memberi manfaat pada kita semua insyaAllah. wassalam.

JANGAN LUPA TINGGALKAN LINK SUPAYA SENANG AKU NAK MELAWAT DAN FOLLOW KORANG BALIK.. INSYA ALLAH.

Friday, December 24, 2010

SPR TAK PERNAH DOUBLE STANDARD

بسم الله الرحمن الرحيم



PRK Dun Tenang nampak gayanya dah beransur ansur panas dan tak tenang. Tarikh 22 Januari dipilih oleh Umno melalui bahagian SPR nya seabgai tarikh penamaan sementara pengundian pada 30 Januari 2010 sebagai hari mengundi.

Double standard? Daak... bukan double standard tapi SPR ikut perintah tuannya...

SPR salah sebuah bahagian Umno yang paling aktif dilihat tidak konsisten apabila pada PRK Galas 4 November lalu, pengundian dibuat pada hari bukan cuti umum sehingga memaksa kerajaan negeri Kelantan pada waktu itu mengumumkan tarikh itu sebagai cuti peristiwa.

Double standard? Daak... bukan double standard tapi SPR ikut perintah tuannya...

SPR apabila berdepan PRK di kerusi yang dikuasai Pakatan Rakyat, mereka dilihat cenderung mengadakan proses penamaan dan pengundian pada hari bekerja, sedangkan apabila di kerusi BN, tindakan sebaliknya dilakukan SPR. Kita dapat melihat dengan jelas perbezaan ini dan ini bukannya pelik dalam negara kita ini.

Double standard? Daak... bukan double standard tapi SPR ikut perintah tuannya...

Haha... kalau pilihanraya boleh mengubah kerajaan di Malaysia... dah lama pilihanraya ni diharamkan... betoi macam kata bro TT... kah... kah... kah... - shalehudin

Note: Terasa bodoh join pilihanraya Malayia ni.. Kah..kah..kah..kah..

Ka’ab bin Ujrah r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang di kemudian hari nanti, setelah aku tiada; beberapa pemimpin yang berdusta dan berbuat aniaya. Maka barang siapa yang membenarkan kedustaan mereka dan membantu (mendukung) tindakan mereka yang aniaya itu, maka ia bukan termasuk umatku, dan bukanlah aku daripadanya. Dan ia tidak akan dapat sampai datang ke telaga (yang ada di syurga).- Riwayat Tirmidzi, Nasae’i dan Hakim.

2 comments:

puteri said...

tapi tu lah..
bod*2 pun kita kena gak join
kalau pengundian berlaku..
melainkan calon kita dan barisan kita
protes pilihanraya.

kalau tak..
menang tanpa bertanding
tak boleh jadi

kang bongkak pulak.. .

Anonymous said...

betui tu puteri